Selasa , 21 November 2017
Home » Artikel » Anak Sering Lelah, Bisa Jadi Gejala Kelainan Jantung

Anak Sering Lelah, Bisa Jadi Gejala Kelainan Jantung

Anak Sering Lelah, Bisa Jadi Gejala Kelainan Jantung – Masa anak-anak adalah masanya bermain. Tak heran jika mereka seolah tak ada capeknya jika harus berlari ke sana ke mari. Namun ada sebagian anak yang mudah lelah disertai napas tersengal-sengal. Apalagi jika tubuh membiru dengan berat badan tidak sesuai usianya. Mungkin saja jantung buah hati bermasalah.

Tidak sedikit bayi lahir dengan kelainan jantung bawaan. Kebanyakan jenis atrial septal defect (ASD) dan ventricular septal defect (VSD). “Setiap minggu, rata-rata saya menangani dua operasi kelainan jantung pada anak,” jelas spesialis bedah toraks kardiovaskuler RS PHC Surabaya Prof dr Paul L. Tahalele SpBTKV.

ASD merupakan lubang pada dinding yang memisahkan serambi jantung. Sedangkan pada pasien VSD, sekat kedua bilik jantungnya berlubang. ASD umumnya memberikan keluhan lebih ringan daripada VSD. Bayi yang mengalami VSD biasanya akan menampakkan gejala kesulitan menyusu, gangguan pertumbuhan, napas pendek, dan mudah lelah. Dua kelainan tersebut memang memerlukan operasi pembedahan jantung terbuka untuk menutup lubang.

Menurut Paul, ada beberapa penyebab yang memengaruhi kelainan jantung bawaan pada anak. Yakni, infeksi, makanan yang mengandung banyak bahan kimia, dan gangguan pada trimester pertama. Salah satu infeksi yang bisa mengakibatkan kelainan jantung adalah rubela. Pria berdarah Ambon itu menyarankan ibu hamil agar selalu memeriksakan kandungannya secara rutin.

Salah seorang pasien yang ditangani Paul adalah Fauzan Hadi. Bayi 13 bulan itu menderita dua kelanian sekaligus, ASD dan VSD. “Anak saya menjalani operasi pada usia delapan bulan,” kata Bambang Winarto, ayah Fauzan.

Paul menuturkan, pada kasus Fauzan, yang paling berat adalah komplikasi pascaoperasi. Anak kelima di antara lima bersaudara itu sempat mengalami masalah pada paru-parunya. Namun, tim dokter berhasil melakukan tindakan pertolongan. “ASD dan VSD sudah kami tangani dengan baik,” urai dokter yang juga berpraktik di RSUD dr Soetomo tersebut.

Menurut spesialis kebidanan dan kandungan RSUD dr Soetomo dr Agus Sulistyono SpOG(K), pemeriksaan untuk kelainan jantung bisa dilakukan saat anak masih dalam kandungan. Pemeriksaannya memerlukan USG khusus, yakni fetal echocardiography. “Tapi, kelainan yang kecil-kecil tidak selalu tampak, membutuhkan tenaga medis yang mumpuni,” jelasnya. (RN)

Free WordPress Themes - Download High-quality Templates