Bantu Pulihkan Pasien Jantung dari Trauma Emosional

Bantu Pulihkan Pasien Jantung dari Trauma Emosional
Foto: hellosehat.com

Pasca menjalani perawatan, pasien serangan jantung bisa mengalami trauma emosional yang substansial. Akan tetapi, hal-hal yang baik atau kebaikan dapat membantu mereka menemukan jalan kembali ke kesejahteraan emosional.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal “Qualitative Research in Sport, Exercise and Health” menyebutkan bahwa cambukan emosional dapat berkisar dari fobia tentang bergerak seandainya detak jantung mereka meningkat, hingga kesulitan menerima identitas baru sebagai seseorang dengan kondisi kesehatan yang serius.

Dilansir dari New Indian Express, penelitian ini menemukan trauma emosional setelah serangan jantung lebih sering terjadi pada pria yang melihat diri mereka sebagai pria yang alfa usai menjadi pasien jantung, melihat diri mereka sebagai orang yang lemah.

Penelitian oleh Samantha Meredith, seorang mahasiswa PhD, University of Portsmouth di Inggris, menemukan rehabilitasi jantung memainkan peran besar dalam membantu mereka kembali ke kesejahteraan emosional.

Studi ini meneliti pasien jantung yang mengalami syok dan kesedihan, termasuk depresi, perasaan kehilangan kendali, dan gangguan pada pemahaman mereka tentang siapa yang mereka pikir. “Kami melihat trauma emosional yang substansial setelah kejadian jantung, termasuk kardiofobia, ketakutan akan peningkatan denyut jantung atau melakukan sesuatu yang berat,” kata Meredith.

“Pasien jantung membutuhkan dukungan yang lebih baik dalam hal konseling, dukungan identitas, dukungan sosial dan perawatan yang cerdas secara emosional untuk membantu mereka. Mereka juga perlu berbicara tentang perasaan mereka. Beberapa pasien tampaknya mengubur emosi mereka karena takut akan penilaian dan untuk menghindari dicap sakit. Ini terutama berlaku bagi pria,” jelasnya.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tidak dapat menerima pengalaman kesehatan yang serius atau identitas baru sebagai seseorang dengan kondisi yang mengubah hidup dapat mempengaruhi hasil klinis untuk pasien.

“Bagi banyak orang, kemampuan atau ketidakmampuan mereka untuk mengelola dan menerima pengalaman ini dan identitas baru mereka sebagai pasien mempengaruhi hasil klinis mereka. Menggarisbawahi mengapa begitu penting pasien dibantu untuk membangun kembali secara emosional serta fisik,” paparnya.

Dukungan untuk pasien dalam penelitian ini termasuk kebaikan dan kehangatan dari perawat dan fisioterapis di pusat rehabilitasi jantung. Penelitian ini melaporkan temuan sebagai tiga cerita fiksi berdasarkan jenis trauma emosional yang paling umum terlihat pada pasien jantung selama setahun yaitu pasien yang paling umum adalah laki-laki alfa yang tidak dapat menerima bahwa mereka sekarang rentan, atau yang menolak ketidakbergunaan mereka dan menghindari keterlibatan dengan rujukan jantung. (RN)