Pemeriksaan Kolesterol Berkala Kurangi Risiko Penyakit Jantung

Pemeriksaan Kolesterol Berkala Kurangi Risiko Penyakit Jantung
Pemeriksaan Kolesterol Berkala Kurangi Risiko Penyakit Jantung

Pemeriksaan Kolesterol Berkala Kurangi Risiko Penyakit Jantung

 Pemeriksaan kolesterol secara berkala sangat penting untuk menyadari seseorang menderita penyakit jantung atau tidak.

Dokter spesialis gizi klinik konsultan obesitas dan metabolisme, Samuel Oetoro menyarankan pasien untuk memeriksakan kadar kolesterol secara berkala untuk mengenyahkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah termasuk jantung koroner dan stroke.

“Pemeriksaan berkala ini penting karena peningkatan kolesterol erat hubungannya dengan peningkatan risiko terjadinya penyakit jantung dan pembuluh darah, seperti serangan jantung koroner dan stroke,” ujarnya.

Dia menambahkan, pemeriksaan berkala komponen lemak darah atau profil lipid penting dilakukan berkala untuk mendeteksi peningkatan kadar kolesterol yang bisa saja tidak disertai gejala. Selain itu, untuk mencegah kolesterol jahat naik, kamu sebaiknya tetap melakukan aktivitas fisik dan pola makan.

“Angka kejadian kolesterol rendah lebih jarang ditemui dibandingkan dengan angka kejadian kolesterol tinggi. Seseorang dengan kadar kolesterol tinggi rentan mengalami penyumbatan berbagai pembuluh arteri dan peningkatan risiko pembentukan batu empedu,” kata Samuel.

Baca juga:  Cermati Tanda Awal Kanker Prostat

Dari sisi pola makan, laman Mayo Clinic menyatakan, beberapa perubahan dalam pola makan dapat mengurangi kolesterol dan meningkatkan kesehatan jantung. Cara ini antara lain dengan mengurangi lemak jenuh dan hilangkan lemak trans dalam menu makanan.

Lemak jenuh ditemukan terutama dalam daging merah dan produk susu berlemak penuh yang bisa meningkatkan kolesterol total. Mengurangi konsumsi lemak jenuh dapat mengurangi kolesterol low-density lipoprotein (LDL) atau kolesterol jahat.

Sebaliknya, makanlah hidangan mengandung asam lemak omega-3 untuk kesehatan jantung lainnya, termasuk mengurangi tekanan darah. Makanan dengan asam lemak omega-3 termasuk salmon, makarel, biji kenari, dan biji rami. Tingkatkan asupan serat larut untuk mengurangi penyerapan kolesterol ke dalam aliran darah. Serat larut ditemukan dalam makanan seperti oatmeal, kacang merah, apel dan pir.

Dari sisi aktivitas fisik, pakar kesehatan merekomendasikan latihan setidaknya 30 menit lima kali seminggu atau aktivitas aerobik selama 20 menit tiga kali seminggu. Selain itu, jika kamu perokok, segeralah berhenti untuk meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Baca juga:  Tangani Kanker Usus Besar Dengan Metode TaTME

Data Riset Kesehatan Dasar 2018 mengungkapkan, sekitar 35 persen penduduk Indonesia memiliki kadar kolesterol lebih tinggi dari batas normal. Kondisi ini juga diperburuk dengan prevalensi kolesterol HDL yang rendah, menurut BMC Public Healthy tahun 2019.

Imperial College London menyatakan Asia termasuk Indonesia, merupakan wilayah dengan penderita kolesterol terburuk. Penelitian ini menggunakan analisis data dari 102,6 juta orang dewasa dari 200 negara berbeda sejak 1980-2018. Kelebihan kolesterol ini diketahui berperan dalam 3,9 juta kasus kematian di seluruh dunia yang setengahnya terjadi hanya di wilayah Asia. (RN)