Serangan Jantung Terkait Kuat Dengan Stres

Serangan Jantung Terkait Kuat Dengan Stres
Foto: lifestyle.sindonews.com

Sebuah studi populasi Swedia yang besar telah menemukan hubungan kuat antara kondisi kejiwaan yang dapat mengikuti pengalaman yang sangat menegangkan dan risiko beberapa jenis penyakit kardiovaskular. Selain itu, para peneliti menemukan bahwa risiko serangan jantung dan kejadian kardiovaskular tiba-tiba sangat tinggi dalam 6 bulan setelah diagnosis kondisi terkait stres.

Dilansir dari Medical News Today, untuk jenis penyakit kardiovaskular lainnya seperti gagal jantung, penyakit yang berkembang risikonya nampak paling tinggi selama 12 bulan setelah diagnosis psikiatri. Untuk emboli dan trombosis, yang merupakan kondisi utama yang berkembang dari pembekuan darah, risikonya kemungkinan lebih tinggi 1 tahun atau lebih setelah diagnosis penyakit yang disebabkan oleh stres.

Temuan ini berlaku sama untuk pria dan wanita dan tidak tergantung pada riwayat medis, latar belakang keluarga, atau memiliki penyakit kejiwaan lainnya. Mereka juga mencatat bahwa hasilnya mendukung studi sebelumnya tentang hubungan antara kondisi yang disebabkan oleh stres dan penyakit kardiovaskular.

Namun, sebagian besar temuan sebelumnya berasal dari penelitian yang sebagian besar menarik veteran perang laki-laki atau laki-laki pada dinas militer aktif, dan mereka juga hampir seluruhnya berfokus pada PTSD, dengan data gejala dari laporan diri. Siapa pun yang telah menyaksikan atau mengalami peristiwa traumatis, seperti pertempuran, perkosaan, kekerasan, atau bencana alam dapat mengembangkan PTSD, yang mempengaruhi sekitar 3,5 persen orang dewasa di Amerika Serikat.

Namun, menyaksikan atau mengalami peristiwa traumatis tidak selalu mengarah pada PTSD. Saat mendiagnosis PTSD, dokter mencari gejala seperti reaksi terkejut terhadap suara keras, kilas balik, dan mimpi buruk, bersama dengan perasaan lepas, kemarahan yang lebih dari biasanya, kesedihan, dan lekas marah yang tetap intens dan tidak berkurang dengan waktu. Pada beberapa orang, gejala PTSD dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Akut menekankan gangguan adalah kondisi yang mirip dengan PTSD; dapat terjadi sebagai respons terhadap peristiwa traumatis dan memiliki beberapa gejala yang sama, tetapi cenderung timbul dalam waktu 30—30 hari setelah peristiwa traumatis. Di AS, perkiraan menunjukkan bahwa 13-21% dari korban kecelakaan mobil dan hingga setengah dari mereka yang selamat dari pemerkosaan, penyerangan, atau penembakan massal akan mengalami gangguan stres akut.

Sekitar setengah dari penderita akut menekankan gangguan berlanjut untuk mengembangkan PTSD. Investigasi baru menggunakan data 1987—2013 dari Swedia National Patient Register pada 136.637 pasien dengan gangguan yang berhubungan dengan stres, termasuk PTSD, reaksi stres akut, gangguan penyesuaian, dan reaksi stres lainnya. Para peneliti melakukan perbandingan antara kelompok terpapar ini dan dua kelompok tidak terpapar lainnya, satu terdiri dari 171.314 saudara kandung penuh dan yang lainnya terdiri dari 1.366.370 individu yang cocok dari populasi umum. Dengan tidak terpapar, para peneliti berarti bebas dari kondisi yang berhubungan dengan stres.

Tim pertama menghitung tingkat rata-rata penyakit kardiovaskular di antara tiga kohort selama periode penelitian. Ini mencapai 10,5 per 1.000 orang-tahun untuk kelompok yang terpapar dan 8,4 dan 6,9 masing-masing untuk saudara kandung yang tidak terpapar dan cocok dengan populasi umum. Analisis lebih lanjut mengungkapkan hubungan antara kondisi kejiwaan yang diakibatkan oleh trauma atau peristiwa kehidupan yang sangat menegangkan dan peningkatan risiko pengembangan sejumlah penyakit kardiovaskular. Tautan ini ditandai secara khusus selama 12 bulan setelah diagnosis psikiatrik.

Secara khusus, mereka yang menderita penyakit yang berhubungan dengan stres adalah 64% lebih mungkin untuk mengembangkan bentuk penyakit kardiovaskular dalam 12 bulan setelah diagnosis psikiatris daripada saudara kandung mereka yang tidak terpajan. Perbandingan dengan anggota populasi umum yang tidak terpapar dan cocok menghasilkan hasil yang serupa. Para peneliti juga menemukan hubungan yang sangat kuat antara kondisi kejiwaan yang disebabkan oleh stres dan penyakit kardiovaskular yang cenderung berkembang sebelum usia 50 tahun. (RN)