Simak 6 Langkah Memelihara Kesehatan Mental Lansia

Simak 6 Langkah Memelihara Kesehatan Mental Lansia

Simak 6 Langkah Memelihara Kesehatan Mental Lansia
Foto: merdeka.com

Kesehatan mental menjadi hal yang sangat penting bagi para lanjut usia (lansia). Dibutuhkan langkah-langkah konkrit agar kesehatan mental bisa terpelihara. Seperti dikatakan psikolog Mona Sugianto.

“Pertama, interaksi sosial itu penting. Bagaimana pun, social connection perlu dijaga agar mereka tetap terlibat entah di RT atau lomba apa misalnya,” kata Mona.

Menurutnya, hubungan sosial sangat baik untuk kesehatan mental lansia. Sebab, mereka tidak akan merasa sendirian atau tidak diperhatikan.

Kedua, para lansia juga harus dibuat aktif setiap harinya. Dalam hal ini, penting untuk membuat jadwal harian maupun mingguan sehingga mereka tidak akan merasa bosan.

“Sangat baik kalau kita mendiskusikan. Kita sebagai anak itu membuat jadwal, kita kasih buku catatan. Jadwal harian itu harus ada, misalnya, makan, olahraga, istirahat, berjemur. Misalnya juga rawat kucing atau berkebun,” ujar Mona yang tergabung di Ikatan Psikolog Klinis Wilayah Jakarta.

Selanjutnya, usahakan ada kegiatan mingguan juga. Misalnya, untuk yang di Jakarta kumpul sama teman-teman di Ancol, di pinggir pantai lalu mereka senam pagi.

Baca juga:  Waspadai Kesepian Berdampak Lansia Kurang Gizi

“Bisa juga berenang, kan itu bagus banget untuk lansia, apalagi yang jalannya masih oke,” kata dia.

Ketiga adalah manajemen stres. Ketika orang tua sedih atau stres, Mona mengatakan keluarga harus berusaha menghibur dengan hal-hal yang dia senangi agar sedih atau stresnya tidak berlarut-larut, misalnya dengan bermain gitar dan bernyanyi bersama jika orang tua menyukai musik.

Keempat, latihan dan diet yang baik. Hal ini menurut Mona sangat perlu diperhatikan apalagi lansia biasanya memiliki pantangan terhadap makanan-makanan tertentu karena kondisi kesehatannya.

“Misalnya biasanya kalau lansia kan ada aja entah darah tinggi, gula darah tinggi, asam urat, kita betul-betul harus tahu. Kalau enggak boleh makan yang banyak mengandung gula ya jangan dikasih makanan yang banyak gula, nasi atau karbo,” ucap Mona.

Selanjutnya, langkah kelima adalah memastikan mereka memiliki tidur yang berkualitas. Mona pun menyarankan lansia memiliki diari mimpi, sehingga mereka bisa mencatat setiap mimpi yang dialami.

“Kadang kan pola tidur terganggu oleh mimpi buruk atau apa yang sesuai tema kecemasan dia. Dan tidurnya lihat kadang masih sore udah ngantuk tapi jam 11 udah bangun dan enggak bisa tidur, jadi jam tidurnya juga harus diperhatikan,” ujar dia.

Baca juga:  Jauhi Risiko Osteoporosis Dengan Pola Hidup Sehat

Mona mengatakan jika lansia sulit tidur di malam hari, jangan ragu untuk bertanya apa yang menjadi penyebabnya. Lalu, cobalah atasi permasalahan tersebut.

“Misalnya, ternyata ada yang kalau malam itu takut tidur karena sepi, khawatir nanti kalau dia meninggal pas malam enggak ada yang tahu. Jadi harus tahu sebabnya, oh berarti tidurnya harus ditemenin ya atau tidurnya harus ada suara-suara, atau pintunya dibuka sedikit. Jadi kita perlu aware,” kata Mona.

Keenam adalah memastikan lansia tetap memiliki makna dan tujuan dalam hidupnya.

“Dia tetap perlu punya makna dan tujuan dalam hidupnya. Misalnya oma dan opa rencananya apa, nanti akhir tahun cucu-cucu semuanya libur, oma opa lagi pengin ketemu siapa, gitu,” ujar Mona. (RN)

× Hubungi kami!