Tekan Demensia Dengan Tetap Beraktivitas

Mengenal Gejala Awal Penyakit Usus Buntu
Foto: suara.com

Melakukan pekerjaan rumah tangga secara rutin, dapat membantu meningkatkan kemampuan berpikir dan mengingat pada usia lanjut yang telah mengembangkan gejala awal penyakit alzheimer. Penelitian menunjukkan bahwa olahraga adalah cara yang murah untuk meningkatkan kesehatan, menciptakan efek perlindungan pada otak.

“Kami mengukur tingkat aktivitas fisik dalam peserta studi rata-rata dua tahun sebelum kematian mereka, dan kemudian memeriksa jaringan otak yang disumbangkan setelah kematian, dan menemukan bahwa gaya hidup yang lebih aktif mungkin memiliki efek perlindungan pada otak,” ujar Aron S Buchman, dari Universitas Rush di Amerika Serikat seperti dilansir dari New Indian Express.

“Orang yang bergerak lebih banyak memiliki kemampuan berpikir dan daya ingat yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang lebih banyak duduk dan tidak bergerak banyak,” kata Buchman, penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neurology.

Para peneliti menemukan gerakan dapat menyediakan cadangan kognitif untuk membantu mempertahankan keterampilan berpikir dan memori ketika ada tanda-tanda patologi penyakit alzheimer di otak. Penelitian ini menilai 454 orang dewasa yang lebih tua; 191 menderita demensia dan 263 tidak menderita demensia. Semua peserta diberikan ujian fisik, tes berpikir dan memori setiap tahun selama 20 tahun.

Para peserta sepakat untuk menyumbangkan otak mereka untuk penelitian ketika meninggal dunia dan usia rata-rata saat meninggal adalah 91 tahun. Rata-rata dua tahun sebelum kematian, para peneliti memberi setiap peserta monitor aktivitas yang disebut accelerometer. Perangkat yang dikenakan di pergelangan tangan ini memonitor aktivitas fisik sepanjang waktu, termasuk mulai dari gerakan kecil seperti berjalan di sekitar rumah hingga aktivitas yang lebih kuat seperti rutinitas olahraga.

Selama tujuh hari, para peneliti mengumpulkan dan mengevaluasi data pergerakan setiap peserta dan menghitung skor aktivitas harian rata-rata. Hasilnya diukur dalam hitungan per hari, dengan rata-rata keseluruhan 160.000 hitungan per hari. Orang tanpa demensia memiliki rata-rata 180.000 hitungan per hari, dan orang dengan demensia rata-rata 130.000 hitungan per hari.

Para peneliti menemukan bahwa level pergerakan harian yang lebih tinggi terkait dengan kemampuan berpikir dan daya ingat yang lebih baik. Penelitian ini juga menemukan bahwa orang yang memiliki keterampilan motorik yang lebih baik juga memiliki keterampilan berpikir dan daya ingat yang lebih baik. Untuk setiap peningkatan aktivitas fisik dengan satu standar deviasi, peserta memiliki kemungkinan 31% lebih kecil untuk mengalami demensia.

Untuk setiap peningkatan kemampuan motorik oleh satu standar deviasi, peserta memiliki kemungkinan 55% lebih kecil untuk mengalami demensia. Buchman mengatakan penelitian menunjukkan bahwa aktivitas fisik dan kemampuan motorik menyumbang 8% dari selisih nilai orang pada tes berpikir dan memori. Setelah kematian partisipan, para peneliti memeriksa jaringan otak yang disumbangkan, mencari lesi dan biomarker demensia dan penyakit alzheimer.

Hubungan antara aktivitas dan skor tes konsisten bahkan ketika para peneliti menyesuaikan tingkat keparahan lesi otak partisipan. Mereka juga menemukan bahwa hubungan itu konsisten pada orang yang menderita demensia dan orang yang tidak menderita demensia. Hubungan antara tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi dan kemampuan berpikir serta daya ingat yang lebih baik tidak terkait keberadaan biomarker penyakit alzheimer dan gangguan terkait. (RN)