Ini Gejala dan Risiko Tumor Otak

Ini Gejala dan Risiko Tumor Otak
Foto: suara.com

Tumor otak merupakan kumpulan, atau massa, sel-sel abnormal di otak. Tengkorak yang menutupi otak, sangat kaku. Setiap pertumbuhan di dalam ruang terbatas seperti itu dapat menyebabkan masalah. Tumor otak bisa bersifat kanker (ganas) atau bukan kanker (jinak). Ketika tumor jinak atau ganas tumbuh, mereka dapat menyebabkan tekanan di dalam tengkorak meningkat.

Hal tersebut menyebabkan kerusakan otak hingga mengancam jiwa. Tumor otak dikategorikan sebagai primer atau sekunder. Tumor otak primer berasal dari otak. Banyak tumor otak primer jinak.

Tumor otak sekunder, juga dikenal sebagai tumor otak metastasis. Kondisi ini terjadi ketika sel-sel kanker menyebar ke otak dari organ lain, seperti paru-paru atau payudara. Seberapa cepat tumor otak tumbuh dapat sangat bervariasi. Tingkat pertumbuhan serta lokasi tumor otak menentukan bagaimana hal itu akan mempengaruhi fungsi sistem saraf pasien.

Gejala tumor otak tergantung pada lokasi dan ukuran tumor. Beberapa tumor menyebabkan kerusakan langsung dengan menyerang jaringan otak dan beberapa tumor menyebabkan tekanan pada otak di sekitarnya. Pasien akan memiliki gejala yang terlihat ketika tumor yang tumbuh memberi tekanan pada jaringan otak.

Sakit kepala adalah gejala umum dari tumor otak. Pasien mungkin mengalami sakit kepala yang lebih buruk di pagi hari ketika bangun tidur, terjadi saat sedang tidur dan diperburuk dengan batuk, bersin, atau olahraga. Pasien mungkin juga mengalami muntah, penglihatan kabur atau penglihatan ganda, kebingungan, kejang (terutama pada orang dewasa), kelemahan anggota tubuh atau bagian dari wajah dan perubahan fungsi mental.

Sementara gejala umum lainnya termasuk kecanggungan, hilang ingatan, kebingungan, kesulitan menulis atau membaca, perubahan dalam kemampuan untuk mendengar, merasakan, atau mencium, penurunan kewaspadaan termasuk kantuk dan kehilangan kesadaran, kesulitan menelan, pusing atau vertigo, masalah mata seperti kelopak mata terkulai dan pupil yang tidak merata.

Gerakan tak terkendali, getaran tangan, kehilangan keseimbangan, kehilangan kontrol kandung kemih atau usus, mati rasa atau kesemutan di satu sisi tubuh, kesulitan berbicara atau memahami apa yang orang lain katakan, perubahan mood, kepribadian, emosi, dan perilaku sulit berjalan, kelemahan otot di wajah, lengan, atau kaki.

Adapun faktor risiko tumor otak meliputi sejarah keluarga, usia, ras, paparan kimia, paparan radiasi dan tidak ada riwayat cacar air. Di mana hanya sekitar 5 hingga 10% dari semua kanker yang diturunkan secara genetik, atau turun temurun. Jarang tumor otak diwariskan secara genetis. Bicaralah dengan dokter jika beberapa orang di keluarga Anda telah didiagnosis menderita tumor otak.

Risiko untuk sebagian besar jenis tumor otak juga meningkat dengan bertambahnya usia. Di sisi lain, tumor otak secara umum lebih umum di antara orang Kaukasia. Namun, orang Afrika-Amerika lebih cenderung terkena meningioma. Paparan zat kimia tertentu, seperti yang mungkin ditemukan di lingkungan kerja, dapat meningkatkan risiko kanker otak.

Orang yang terpapar radiasi pengion memiliki risiko lebih tinggi terkena tumor otak. Paparan radiasi pengion dapat terjadi melalui terapi kanker radiasi tinggi dan radiasi nuklir. Insiden pembangkit listrik tenaga nuklir di Fukushima dan Chernobyl adalah contoh bagaimana orang dapat terpapar radiasi pengion.

Sedangkan, berdasarkan data American Brain Tumor Association, orang dengan riwayat masa kecil cacar air memiliki penurunan risiko terkena tumor otak. Sedangkan pengobatan tumor otak tergantung pada jenis tumor, ukuran tumor, lokasi tumor dan kesehatan umum pasien. Namun, perawatan yang paling umum untuk tumor otak ganas adalah pembedahan. Tujuannya adalah untuk menghilangkan sebanyak mungkin kanker tanpa menyebabkan kerusakan pada bagian otak yang sehat. (RN)