Sabtu , 17 November 2018
Home » Artikel » Waspadai 9 Gejala Penyakit Autoimun

Waspadai 9 Gejala Penyakit Autoimun

Waspadai 9 Gejala Penyakit Autoimun

Waspadai 9 Gejala Penyakit Autoimun (Foto: dok. ummi-online.com)

Waspadai 9 Gejala Penyakit Autoimun – Penyakit autoimun ternyata bisa menyebabkan kondisi kesehatan serius, bahkan mengancam nyawa seseorang. Penyakit autoimun lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Diagnosis penyakit autoimun bisa sangat sulit. Ini dikarenakan sebagian besar penderita tidak hanya menderita satu gejala, melainkan beberapa gejala. Dilansir dari Bright Side, ada beberapa gejala penyakit autoimun yang paling umum. Berikut daftarnya:

  1. Sakit perut atau gangguan pencernaan
    Salah satu gejala penyakit autoimun yang paling umum adalah pergerakan usus yang tidak normal, seperti sembelit atau diare. Penyakit Crohn, penyakit seliaka, dan hipotiroidisme bisa terkait dengan gejala autoimun.
  2. Peradangan
    Sebagian besar radang termasuk gejala penyakit autoimun yang tidak terlalu diperhatikan. Beberapa tanda yang lebih jelas, seperti gondok. Gondok adalah pembengkakan di leher akibat kelenjar tiroid yang membesar. Tipe pembengkakan lain, selain gondok bisa dianggap sebagai pertanda gejala autoimun.
  3. Kulit gatal dan ruam
    Kulit gatal bisa jadi pertanda penyakit autoimun. Kulit gatal atau ruam mungkin tidak hanya memberi sinyal Anda memiliki alergi, seperti yang dipikirkan kebanyakan orang. Tapi juga sistem kekebalan tubuh tidak bekerja dengan baik, yang bisa menjadi pertanda adanya penyakit autoimun.
  4. Pembengkakan kelenjar
    Rheumatoid arthritis (peradangan kronis) ditandai dengan kelenjar getah bening bengkak. Gejala ini terlihat pada seseorang sudah lama mengidap penyakit ini. Lupus dan sarkoidosis juga bisa menyebabkan kelenjar getah bening membengkak. Jika Anda merasakan sensasi kesemutan di kaki, sebaiknya pergi ke dokter. Kesemutan mungkin Anda bisa saja terkena sindrom Guillain-Barre (penyakit autoimun langka). Gejala lain dari GB termasuk detak jantung yang cepat, sulit bernapas, dan kelumpuhan.
  5. Perubahan warna kulit
    Jika Anda tiba-tiba terbangun dengan warna kuning pada kulit dan bagian putih mata, itu pertanda gejala hepatitis autoimun. Gejala penyakit autoimun lain, yakni adanya bercak putih pada kulit, yang disebut vitiligo. Gejala lain penyakit autoimun adalah alergi makanan. Banyak orang berpikir, alergi makanan dapat mudah ditangani dengan memakai pil antihistamin. Alergi mungkin tidak terlihat seperti ruam atau gatal. Sebagai gantinya, tubuh mungkin mulai mengalami pergerakan usus yang tidak normal.
  6. Demam yang terus menerus dan datang pergi
    Beberapa penyakit autoimun dimulai dengan virus yang menyerang tubuh. Anda mungkin mengalami demam yang terus menerus dan datang pergi. Sistem kekebalan tubuh melemah pada orang yang mengalami penyakit autoimun. Oleh karena itu, semakin sakit, maka Anda semakin merasa lelah. Jika Anda merasa selalu ingin tidur siang atau hampir tidak bisa membuka mata di pagi hari secara terus menerus, sebaiknya berkonsultasi kedokter.Ā Kelelahan terus-menerus juga adalah salah satu gejala penyakit autoimun. (RN)
Free WordPress Themes - Download High-quality Templates